Memilih Nama Domain Bisnis

Seberapa teliti Anda dalam memilih nama domain untuk website? Apakah ini sangat penting?

Jika Anda memiliki website dan bisnis, orang akan mengunjungi website Anda apa pun domainnya, bukan?

Yah, tidak selalu demikian…

Nama domain adalah elemen kunci website Anda. Ini dapat meningkatkan bisnis atau sebaliknya, jadi pemilihan nama domain yang sesuai untuk bisnis Anda sangatlah penting.

Tapi tunggu, mengapa nama domain begitu penting?

1. “kesan pertama” Bisnis Anda.
Nama domain adalah hal pertama yang akan dilihat pengunjung website. Nama domain yang baik dapat membuat kesan positif dan bertahan lama, sedangkan nama domain yang buruk dapat membuat pengunjung lari.

2. Mempengaruhi SEO.
Meskipun domain dengan kata kunci yang tepat (Exact Match Domain) tidak lagi terlalu berpengaruh, namun kata kunci dalam nama domain masih dapat membantu peringkat SEO website Anda.

3. Mendefinisikan Brand Anda.
Nama domain adalah peluang untuk branding. Nama domain yang tepat dapat meningkatkan pengenalan brand atau merek bisnis Anda.

Elemen-elemen ini hanyalah beberapa dari banyak alasan mengapa nama domain Anda sangat penting.

Bagaimana cara memilih nama domain yang tepat? Itulah yang akan kami bagikan kepada Anda hari ini.

1. Pergunakan Domain Ekstensi Populer (.com/.co.id/.id)

Saat Anda memilih ekstensi nama domain, domain dengan ekstensi “.com” masih yang terbaik.

Menurut penelitian dari Domain Name Stat, 37% dari semua domain menggunakan ekstensi “.com”.

Mengapa? Nah, “.com” adalah yang paling akrab dan paling mudah diingat.

Meskipun banyak website sukses dengan ekstensi lain seperti: “.net” dan “.org”, saran kami lebih baik jika menggunakan ekstensi “.com”. Ini merupakan pilihan yang paling aman.

Saran kami: Gunakan .com. Jika sudah tidak tersedia atau dipakai orang, coba ekstensi lain seperti .co.id atau .id. Jika ini diambil juga, Anda sebaiknya melakukan brainstorming nama domain baru.

Dan hindari memilih domain dengan ekstensi aneh seperti “.club”, “.space”, “.pizza” dan sebagainya.

2. Bermerek Lebih Dari Generik

Kreatif dan bermerek selalu lebih baik daripada generik.

Ingat: Nama domain Anda adalah cara pengunjung menemukan, mengingat, membagikan atau merekomendasikan bisnis Anda melalui website. Ini adalah pondasi dari brand atau merek Anda.

Perbedaan utama antara nama domain bermerek dan generik:

Nama domain bermerek unik dan menonjol dari persaingan, sedangkan nama domain generik biasanya diisi dengan kata kunci dan tidak sulit diingat.

Misalnya, apakah Anda tahu perbedaan antara jasacucisofa.net, jasacucisofamurahberkualitas.com, atau jasacucisofacepatberkualitas.com? Mungkin tidak, kan?

website seperti Perfectclean.com bisa lebih menonjol karena mereka mendukung sesuatu. Ketika orang mendengar nama domain itu, ada faktor kepercayaan di sana.

3. Pendek Lebih Baik Daripada Panjang

Secara umum, jika mempertimbangkan panjang domain Anda, lebih pendek lebih baik.

Menurut penelitian dari Domain Registration.com, panjang nama yang paling umum adalah sekitar 12 huruf.

(Popularitas, dalam hal ini, mengacu pada jumlah lalu lintas pengunjung yang diterima website.)

Semua data ini menunjukkan bahwa Anda harus memilih nama domain yang singkat.

Coba memilih domain dengan 6-14 huruf, ingat semakin pendek, semakin baik. Kemungkinan besar nama domain yang lebih pendek sudah digunakan. Jika Anda tidak dapat menemukan sesuatu yang pendek, cobalah gunakan nama yang bisa menjadi brand, menggunakan ekstensi lain (.co.id/.id).

4. Mudah Diketik dan Dieja

Pikirkan beberapa website yang paling populer di dunia. Apakah yang terlintas dalam pikiran Anda?

Google, Facebook, Twitter, Instagram, Yahoo, CNN…

Satu kesamaan besar yang mereka miliki adalah mudah dieja dan ketik.

Pengunjung seharusnya dapat mengetik nama domain anda tanpa masalah. Jika Anda harus menjelaskan ejaan lebih dari satu kali agar bisa dipahami, berarti nama domain yang digunakan terlalu rumit.

Hal terakhir yang harus dihindari adalah calon pengunjung salah mengetik nama domain Anda dan berakhir di website lain bahkan kompetitor dengan bisnis yang sama.

Inilah cara mudah untuk menguji nama domain

Beri tahu 10 orang nama domain yang anda akan gunakan dan minta mereka mengejanya. Jika mereka kesulitan, maka Anda perlu menyederhanakan nama domain pilihan anda.

5. Mudah Diucapkan

Semudah nama domain meluncur dari ujung jari, nama domain juga harusnya mudah diucapkan oleh lidah Anda.

Hal ini memudahkan pengunjung untuk membagikan nama domain Anda dari mulut ke mulut dan memudahkan Anda untuk membagikan website anda kepada teman dan calon pelanggan.

Anda dapat menguji ini dengan cara yang sama seperti dengan “ejaan”.

Tulis nama domain Anda di selembar kertas dan minta 10 orang untuk mengucapkannya. Jika lebih banyak yang kesulitan mengucapkannya, maka Anda harus menyederhanakannya.

6. Hindari Menggunakan Tanda Hubung dan Angka

Ingat bagaimana nama domain harus mudah dieja dan diucapkan, bukan? Tanda hubung dan angka merupakan salah satu penyebab nama domain menjadi lebih sulit dieja dan diucapkan.

Bayangkan bagaimana ANda menjelaskan Facebook jika ada tanda hubung di sana …

“Pernahkah Anda melihat situs baru ini, Face-Book? Ngomong-ngomong, ada tanda hubung di sana, antara ‘Wajah’ dan ‘Buku.’”

Facebook mungkin tidak se-populer seperti saat ini. Jadi tetap menggunakan huruf dan hindari penggunaan angka dan tanda hubung.

7. Pertimbangkan Menggunakan Kata Kunci “Niche” yang Mencerminkan Website Anda

Contoh salah satu website klien kami, ReniGorden.com, Penyedia jasa pemasangan dan penjualan gorden. Untuk mencerminkan bisnis, nama domain ditambahkan “Gorden” pada akhir nama pemilik.

Kata kunci dapat membantu meningkatkan SEO Anda. Namun, Anda harus berhati-hati dalam menambahkan kata kunci dalam domain Anda. Jika Anda mencoba memasukkan kata kunci dengan canggung ke domain Anda, itu akan terlihat generik (seperti yang kita bicarakan sebelumnya).

Jika Anda memilih untuk menggunakan kata kunci, letakkan kata kunci di akhir domain Anda. Anda dapat menemukan ide kata kunci dengan alat seperti Google Keyword Planner dan Keywordtool.io.

8. Pikirkan Jangka Panjang Daripada Jangka Pendek

Memilih domain menjadi salah satu elemen terbesar yang menentukan bisnis dan merek Anda selama bertahun-tahun.

Jika Anda memutuskan untuk mengubah domain di masa mendatang, Anda akan dikenakan biaya, branding, dan peringkat SEO. Singkatnya – ini sangat merugikan.

Saat Anda memilih domain, pikirkan untuk jangka panjang.

Misalnya, jika perusahaan Anda membantu bisnis mengoptimalkan situs web mereka untuk SEO, Anda dapat memilih nama domain seperti, “OptimasiSEO.com”

Jika menurut Anda ada kemungkinan Anda dapat memperluas layanan pemasaran digital yang lebih umum di masa mendatang, seperti jasa pembuatan website, iklan google, maintenance website, dll., maka sebaiknya pertimbangkan kembali nama domain Anda.

Oleh karena itu, ingatlah visi jangka panjang Anda saat memilih nama domain Anda.

9. Periksa Domain yang dipilih Memiliki Merek Dagang Atau Sudah Digunakan

Sebelum Anda melanjutkan memilih nama domain yang menurut anda terbaik, periksa dengan seksama apakah nama tersebut tersedia di situs media sosial, terdaftar sebagai merek dagang?

Untuk membangun merek Anda, sangat ideal untuk memiliki nama yang sama di seluruh domain dan sosial media. Ini membangun keakraban dan memudahkan pengunjung atau pelanggan menemukan website Anda.

Menghindari masalah hukum; Anda harus menjauhi nama-nama yang sudah memiliki merek dagang.

Bagaimana Anda dapat dengan cepat memeriksa jejaring sosial dan merek dagang untuk nama domain potensial Anda?

Cukup mudah anda dapat mengunjungi Knowem dan Pangkalan Data Kekayaan Intelektual (PDKI). Cari nama domain potensial Anda, Jika diambil, pertimbangkan untuk mengubahnya sehingga Anda dapat membuat profil media sosial asli.

Kesimpulan:

Nama domain dapat memiliki dampak yang signifikan terhadap keberhasilan dan potensi website Anda. Pastikan untuk mempertimbangkan dengan cermat dalam memilih nama domain untuk bisnis Anda.